Behind the Scene Resepsi Rahayu Kuntum Melati

by - April 15, 2020

Menikah.

Yaps, dua bulan lalu keluarga gue mengadakan resepsi pernikahan yg diadakan di rumah gue.

Dan tentunya, yang menikah bukan guee wkwk

Yang menikah adalah kakak gue.

Gue sungguh bahagia atas pernikahan itu sendiri. Terlebih gue ingin membuktikan ke orang orang yang serimh melontarkan kalimat, " kayanya si wulan dulu nih yg duluan nikah daripada kakaknya "

Hhhh palelu meledug~

Karena pernikahan diadakan pada bulan kedua di awal tahun, itu membuat kakak gue kesulitan untuk membagi waktu antara pekerjaan dengan persiapan mengurus pernikahannya.

Alhasil, waw tentu saja yang turun tangan adalah, gue. Adiknya yg paling cute seantariksa ini. Kebetulan juga saat itu gue resmi menyandang status pengangguran hhh

Dan ternyataaaa, ngurus nikah itu bener bener ribet ya allah puseeengg

Hal hal kecil, sepele yg sebenernya ngga layak dipikirin malah jadi penting bgt. Belom lagi prosedur di sini yg harus dilakukan sebelum akad nikah adalah,
Lamaran-tunangan-akad nikah

Waktu lamaran, yang dateng cuma keluarga inti dari pihak laki-laki dan keluarga inti dari keluarga gue.

Nah, pas tunangan, waww rame bangat anjirr. Halaman rumah sampe  penuh. Dalem rumah apalagi.

Gue bener bener ngga bisa duduk malem itu, because harus mondar mandir bolak balik dapur untuk ngurus perihal makanan, minuman dan segala sesuatu yg kurang.

Pokoknya, gue jd lebih sibuk 10 kali lipat dari panitia pensi deh. Titik.

Kelar tunangan, gue sibuk nyari nyari souvenir, baju seragam keluarga, desain undangan dll.

Iyee bener, jadi kayak gue yg mau nikah hhh

Pada saat membeli baju seragam keluarga, gue sempet kurang setuju karena gue benci bgt sm warna kuning hadeehh kenapasi ibu malah milih warna kuning untuk jadi warna baju seragam keluarga ya allah

Warna lain masih banyak juga. Warna biru kek, ijo lumut kek, biru lebam kek, ato kuning.

Oh ya, gue juga ikut terlibat dalam proses pembuatan video prewed kakak dan suaminya wkwk. Walopun cuma jadi figuran doang, tapi gapapa, seenggaknya muka gue bisa juga masuk kamera huhuu *sujud syukur*

Gue sampe dimintain tolong untuk membuatkan puisi.

Hadeehh, kalo bikin puisi gue ngga bisa.
Gue bisanya bikin pantun.

Seminggu sebelom hari H, rumah gue kayak tete dinar candy. Alias padat.
Sodara sodara pada datang dan tidur di rumah gue. Maklum, ini kali pertama keluarga gue ngadain resepsi pernikahan. Ada juga beberapa sodara yang tidur di hotel karena tidak ada space kosong lagi di rumah gue.

Sampe selama 2 hari berturut-turut, tiep sore sampe malem gue kabur ke rumah lisa. Numpang ngademin kepala dari hiruk pikuknya suasana rumah.

Sebagai introvert garis keras, gue benci bgt suasana rame seperti itu. Gatau kenapa, gue sumpek. Di lain sisi ya gue seneng bgt karena sodara pada ngumpul, tapi gue juga ngerasa mumet. Stress hahaha

Sampe nih yaa, misalkan kalo gue hilang dari rumah diculik PKI, orang orang pasti pada ngga ada yg nyadar. Saking ramenya orang di rumah. Ya lagian kalo pun pada nyadar, pasti mereka bakalan bilang, " yaudah culik aja sih. Kenapa ngga dari dulu? "

Gue mau goleran juga bingung dimana. Apalagi saat gue tau kalo kamar gue udah dikosongin dan berganti nama menjadi, " kamar untuk makanan prasmanan "

Tiep masuk kamar, kamar gue jadi bau rendang mulu ya allah

Tapi gapapa, it's okayyyy aq ikhlasss

Belom lagi hampir tiep hari gue keluar sm ibu. Ke pasar, beli ini itu anu. Perintilan ini itu anu. Booking ini itu anu.

Tiep kali pergi keluar sm ibu, yg ditanya sama rangorang adalah, " oh ini ya bu anaknya yang mau nikah? "

Jawaban ibu saat itu cuma, " bukaannn, yg mau nikah itu kakaknya. Kalo yg ini belom tau kapan nikahnya, belom ada yg ngelamar hehee "

Kalimat terakhir adalah kalimat yg paling gue tidak sukai karena sangat terkesan seperti sedang melakukan kegiatan promosi terhadap gue alias gue ngga laku bgt nihhh hhh yaa allah

Tp gapapa, ailof ibuuu mwah

Karena sering ngurus ini itu sama ibu, kontak di hp gue jadi bertambah dengan nama kontak,

Bukde sayur

amak lamang tapai

om jenggot sayur

mas tahu tempe

om ayam pasar

abg santan ganteng

Hehee

Sehari sebelum hari H, gue sama kakak masih keliaran, keliling untuk ngasi undangan ke perkantoran dan dinas dinas. Hari itu gue bener bener ngga nginjak rumah dari pagi sampe malem. Nggak ketemu ibu sama ayah sama sekali. Asli.

Hingga sampai hari H, gue bener bener masih dalam kondisi kacau karena nggak sempat istirahat. Badan gue rasanya remuk. Mata panda gue keliatan jelas.

Mata panda ckck


Gue make up sendiri, bajuan sendiri aliyas ngapain juga cakep cakep, paling ntar gue disuruh nuangin es timun ke gelas gelas hadeeehh

Jam 9 pagi, akad nikah berlangsung. Rame bat gilaaa.

Gue juga seneng bgt saat itu, karena yang menjadi saksi nikah dari pihak perempuan adalah bapak wakil bupati. Ngga sia sia waktu itu gue sempat nahan boker saat nunggu bapak wakil bupati selesai rapat untuk bertemu dengan kakak gue.

Alhamdulillah udah sah 


Sumpahh, gue nahan boker sampe merinding kayak jadi peserta uji nyali.

Gue tuh tipe orang yang, tida bisa boker dimanapun terkecuali di rumah.

Yodah kan, pas hari H, selesai akad, waw tamu undangan langsung membludak. Gue mondar mandir sok sibuk. Sebenernya emang sibuk sih huhuuu.

Kalo diitung itung, langkah kaki gue jalan bolak balik sana sini, kira-kira gue udah sampe di meksiko, menunggang kuda dan menjadi seorang koboy.

Koboy junior

Saking sibuknya, kami sampe tidak kepikiran untuk foto keluarga hahaa

Yaa ngapaen juga posenya pelukan seperti teletubless sihh


Di sore harinya, gue berniat mandi. Kebetulan kamar mandi gue di rumah cuma satu. Gue memutuskan untuk mandi, karena badan gue udah gerah bgtt hadeh.

Apalagi pake baju begituan. Gue jarang bgt pake baju yang keperempuan perempuanan gitu. Gue udah megang handuk nih, depan kamar mandi.

Eeh tiba tiba ada orang yang nyela,

" Bentar ya, mau ambil wudhu dulu nih "

Gue cuma jawab, " yaudah duluan "

Abis orang itu keluar, eeh ada orang lagi yg datang

" Bentar dong, aku mau wudhu doang. Bentarrr aja. "

Gue ngangguk dan mempersilahkan orang itu

Ngga lama kemudian, ada orang lagi,

" Mau mandi ya? "

Rasanya gue mo jawab,  " EBUSEETT YA MENURUT NGANA AJE, GUE UDAH MEGANG HANDUK DI SINI DARI 2 HARI LALU "

Tapi gue cuma jawab, " iya, kenapa? "

" Bentar ya, aku mau wudhuan doang. Udah magrib, mau sholat dulu. Bentar yaaa "

Lagi dan lagi gue hanya bisa menunggu orang orang ngambil wudhu di luar.

Gue sampe berulangkali memastikan apakah gue saat ini sedang berada di kamar mandi musholah apa bukan, kok dari tadi orang pada izin wudhu semua

Saat itu juga gue tau, ternyata beratnya cobaan untuk mandi itu, nyata adanya:')

Setelah gue memperhatikan orang sekitar dan merasa bahwa sepertinya tidak ada lagi orang yang ingin mengambil wudhu, gue pelan pelan melangkah ke kamar mandi sembari memeluk handuk.

Sial, tiba tiba ada nepok pundak gue

" Mau mandi ya? Bentar bentaarr, aku mau ambil wudhu duluu, plis bentar yaa "

Rasanya saat itu juga gue pengen teriak,
" YODAH GAPAPA, AKU MANDINYA PAKE ES TIMUN AJA GAPAPAAAA "

Tapi yang keluar dari mulut gue hanya, " iya gapapa, duluan aja hehee "

Gue hampir aja punya niat untuk nyamperin semua orang sekaligus tamu undangan, trus nanyain satu persatu,

Ada bapak bapak lagi ngambil rendang, gue samperin
" misi pak, pengen ambil wudhu ngga? "

Gue samperin ibu ibu yang lagi makan soto,
" bu, pengen ambil wudhu ngga? "

Gue ngeliat ada bapak bapak lagi yg lagi nulis nama di buku tamu, gue samperin,
"Pak, pengen ambil wudhu ngga? "

Trus si bapak ngejawab, " nggak, saya kristen "

Ya allah, maap

Tapi untung saja niat itu gue urungkan.

Kira-kira sampe 3 taun lamanya gue berdiri di depan pintu kamar mandi, akhirnya gue bisa mandi dengan tenang. Walopun cuma 5 menit.

Sebenernya durasi mandi gue lebih cepet dari durasi mereka ambil wudhu huhuu tapi gapapa, gue ikhlas kok mandinya ditunda sampe 3 taun kemudian.

Alhamdulillah hari itu, acara berjalan lancar dan baik baik saja.
Sekitar jam 11 malam, tamu undangan udah mulai sepi. Dan gue bersama abang ipar, langsung naik ke atas panggung untuk menyanyi.

Yak, kami berdua adalah sobat ambyar hohohoo

Gue cuma nyanyi dua lagu, abis gue nyanyi, tukang musik langsung bergegas beres beresin alat alat musiknya. Hmm positif thinking aja, mungkin suara gue hancur lebur, jadi mereka takut peralatan mereka jadi korslet. Ok. Gpp.

Malemnya gue tidur dengan badan yang sungguh remuk capek capek. Tapi gapapa, semuanya terbayar atas kelancaran acara tanpa ada hambatan apapun. Alhamduuulillah.

Gue juga seneng bisa kumpul bareng sama sodara sodara yang menyempatkan waktu untuk bisa hadir di acara ini.

Yaaa pokoknya gue doain yg terbaik buat kakak, suaminya dan keluarga barunya.

Hihiii

Dah ya, aku mau ke warung dulu beli mie sukses isi 2

See you~



You May Also Like

5 comments

  1. si kakak udah meniqa, selamat.. huuhuhuhu...

    Kalo kesibukan saat bantu-bantu persiapan niqa sama dengan 10 kali sibuk panitia pensi, berarti:

    BantuNiqa = 10 x Pensi

    jika dalan bantu niqa disela 4 orang wudhu, maka di pensi, orang mau mandinya disela ama = 4 x 10 Pensi = disela 40 orang mau wudhu.
    kalo jika jumlah orang kristennya di acara niqa adalah 1 bapak, maka, di acara pensi, jumlah bapak-bapak kristennya ada.... kayaknya nggaka da yg bapak-bapak deh..

    ReplyDelete
  2. Seru banget ya keluh kesah waktu jadi panitia nikahanya, aku ketawa mulu bacanya. Tulisan curhatmu kaya langsung ngomong depan muka aku gitu uhu terharu.

    Syukur kan tau betapa ribetnya ngurusin nikah. Jadi pas kamu nikah dibikin simpel aja, nyewa WO ekwkwk

    Btw gimana kabar kamarnya? Mitosnya bau rendang gabakal ilang sampe 7 hari loh. Ngeri

    ReplyDelete
  3. Selamat ya Wulan.. maksudnya buat kakaknya.

    Biasanya kalo acara begini jadi ajang cari jodoh juga sih, siapa tau ada yang cocok. Gitu gak sih?

    O ya, btw pantunnya gimana?

    ReplyDelete

Komentarnya ditunggu kakak~