Gaslighting

by - April 24, 2020

Gue masih mengingat jelas kejadian setahun lalu. Kejadian yang sangat membekas di ingatan gue. Yang entah kapan bisa hilang dari kepala.
Yang sampai sekarang menimbulkan trauma ke diri gue sendiri.

Sampai sekarang. Saat ini.

Awal tahun lalu, gue berkenalan dengan seorang lelaki. Kami dekat, ngerasa nyaman satu sama lain lalu sepakat menjalin hubungan yang tentunya lebih dari sekedar teman.

Awalnya semua berjalan dengan baik. Seperti biasanya. Seperti yang udah pernah gue rasakan sebelumnya. Yaa selayaknya pasangan yang baru jatuh cinta. Masih berbunga-bunga. Setiap hari dipenuhi dengan canda tawa dan obrolan.

Sampai lama kelamaan, gue merasa ada sesuatu yang beda yang gue rasakan yang telah terjadi pada diri gue sendiri.

Banyak amat yang yangnya anjir

Setiap kali bertengkar karena hal hal kecil yang sebenarnya sangat sepele, gue mendadak ngerasa jadi pribadi yang lebih insecure.

Dan ya, gue mengalami gaslighting in relationship.



Nggak jarang gue ngerasa bingung sama diri gue sendri. Gue jadi lebih sering mempertanyakan diri gue sendiri.

Sekali dua kali, gue ngerasa kalo ini adalah hal yang wajar. Gue juga mikir kalo ini mungkin hanya efek dari kebucinan gue.

Tapi semakin hari, gue ngerasa semakin sensitif terhadap apa yg gue rasakan. Gue takut ngelakuin apapun, takut bikin dia marah. Takut kalo keputusan yang gue ambil adalah salah.

Walopun kerap sekali gue ngerasa kesulitan dalam mengambil keputusan itu sendiri.

Walopun hubungan gue dan dia saat itu dalam keadaan baik-baik saja, setiap kali gue ngerasa ngga enak akan suatu hal yang udah gue lakuin, gue selalu minta maaf ke dia.

Gue akan terus menerus meminta maaf ke dia. Hampir setiap hari.

Yang bahkan gue sendiri juga gatau kenapa gue harus meminta maaf

Yaa pokoknya gue saat itu merasa bahwa apa yang gue lakuin semuanya adalah salah. Kesalahan yang gue pikir akan berakibat fatal ke dia.
Bahkan mungkin, gue napas aja, gue salah.

Pokoknya hari hari gue ngga jauh dari kalimat, monmaap, minta maap, maaf ya, sorry-justin bieber

Setiap kali gue nyoba untuk memperbaiki suasana, terutama suasana hati gue sendiri, gue masiiiih aja ngerasa kalo gue ngga pantes ngelakuin itu.

Gue sering mendapat kalimat,

"lebay amat sih, norak "
" goblo bgt sih gara gara kamu jadi gini "

Ngga jarang gue menganggap diri gue goblo, ngga ada apa-apanya, baperan dan yang paling parah adalah,

Gue kehilangan kepercayaan diri

Gue pernah mau nyoba untuk menelponnya duluan, tapi yg ada gue malah dibentak. Mulai hari itu, gue ngga pernah untuk menelponnya lagi.

Hati gue selemah itu emang hhh hati gue squishy bgtttt

Gue bahkan ngga ada keberanian untuk sekedar bertanya, " lu kenapasi bentak bentak gue? "

Gue terlalu lemah

Pernah suatu malam, gue sama dia lagi di tempat makan. Dia ngopi, gue pesen cokelat. Gue iseng main game dan meminta tolong ke dia untuk mainin game gue agar naik level.

Ekspetasi gue: dia mainin game gue, kami ketawa ketawa, seru seruan karena dia kalah atau ketawa ketawa dan gue senang karena level gue naik

Kenyataannya adalah, dia memasang muka kesal sambil ngomong,

" goblok bgt sih, mainin gini doang ngga bisa. Makanya kalo ngga bisa main game tuh, ya ngga usah didonlot lah. Bikin repot orang lain aja. "

:)))

Sumpah. Saat itu gue nge-freeze seketika. Gue monangis, mo pulang tapi cokelat gue belom abis.

Kalimat yang paling menusuk adalah, (( bikin repot orang lain aja ))

Lagi dan lagi, gue ngomong dalam hati,

" tuh kan, gue bisanya cuma ngerepotin orang lain aja huhuu. Gue ngga guna bgt ya allah "

Iya, gue sampe mikir separah itu

Pernah juga suatu hari dia ngajak gue bukber bareng di luar. Bukber bareng tuh gimana ya

Bukber bareng

Buka bersama bareng

Buka. Bersama. Bareng.

Hhh

Ya ya itu deh pokoknya hadeh.

Karena gue sm dia datengnya udah mepet bgt deket waktu berbuka puasa, akhirnya gue buru buru pesen ke mbak pelayannya.

Gue pesen, " mba, sholatnya jangan tinggal ya "


KAGAK


Gue pesen makanan ke mbaknya.
Sampe akhirnya makanannya datang. Dan, ternyata gue salah pesen. Dia pesen nasi goreng, gue pesennya mie goreng.

Trus dia marah marah saat itu juga.

Yaa lu bayangin aje bray, orang orang lagi rame bukber di sana, dan gue dimarahin cuma karena salah pesen makan. Gue akhirnya berinisiatif untuk pesen makan lagi, eeh dia gamau.

Ya Allah

Asli gue monangis. Mo pulang. Tapi sayang, makanan gue belom abis:(

Dan banyak sekali hal hal lainnya yang bikin gue sampe mau nangis. Dibentak, dikatain. Kadang dilakuin di rumah, kadang depan umum.

Gobloknya, gue terima terima aja hhh

Sumpah demi apapun, seumur umur gue pacaran, gue ngga pernah sama sekali ngatain pasangan gue pake kata kata kotor. Semarah apapun gue. Even gue kalo nulis di sini, ato ngetwit suka ngebacot sumpah serapah, tapi gue ngga pernah melontarkan kalimat makian gitu secara langsung ke orang orang di sekitar gue.

Apalagi ke pasangan sendiri.

Tiep kali dia ngelakuin hal yang bikin gue kesel, dia selalu pinter memutarbalikan semuanya. Sampe lagi lagi gue mikir kalo gue ngga ada benernya di hubungan ini.

Sampe suatu malam, dia ngajak gue untuk keluar. Makan ato apa ya, gue lupa. Pokoknya waktu itu malem minggu. Gue juga sekalian mau narik uang. Tapi sayangnya, kartu atm gue ketinggalan di rumah.

Oh ya, mala itu, ibu, ayah sama adam juga keluar malam itu. Kakak juga keluar sama nova.

Sekitar jam setengah sembilan, gue pulang ke rumah. Kunci rumah ditaruh di tempat biasa. Gue akhirnya masuk ke dalam kamar nyari kartu atm.

Ketika gue keluar kamar, gue kaget bukan main


LAH ANJINCCC


Dia tiba-tiba udah berdiri depan kamar gue.


Gue degdegan. Takut bgt parah. Kondisi rumah saat itu bener bener ngga ada siapapun. Cuma gue dan dia doang. Gue berusaha keluar dari kamar, berusaha untuk tidak sepanik itu.

Tapi sial, dia keburu masuk ke kamar gue. Dia mendorong tubuh gue ke kasur.

Gue menolak sambil nyuruh dia keluar. Gue mau nangis. Dengan badannya yang besar, gue ngga yakin bisa sekuat itu untuk mendorong dia menjauh dari gue.

Terjadi tarik ulur, sampai akhirnya entah ada kekuatan darimana, tiba-tiba aja gue bisa memukul kuat dadanya sampai dia berteriak.

Saat itu gue ngerasa kalo kekuatan mike tyson sedang merasuk ke tubuh gue.

Mampus lu!!

Gue kemudian lari ke teras. Gue shock. Gue gemeteran. Gue panik bukan main.

Setelah kejadian itu, dia sama sekali tidak ada meminta maaf ke gue. Mungkin dia merasa kalau tindakannya tersebut adalah hal wajar. Hhh wajar palelu lembek!

Selama berbulan-bulan gue hidup dalam kondisi yang tidak bahagia. Sangat tidak bahagia. Hidup gue bener bener dipenuhi dengan ketidaknyamanan. Baik terhadap diri gue sendiri, maupun hubungan ini.

Baru kali ini gue pacaran dan sama sekali tidak berbahagia.

Sampai akhirnya dia cuekin gue dan gue memilih untuk menyudahi hubungan wuasu tersebut.

Kejadian itu terjadi setahun lalu. Dan percaya ngga percaya, gue masih trauma sampai sekarang:')

Dan ya, semoga saja gue bisa pelan-pelan untuk menghilangkan trauma tersebut. Menghilangkan rasa insecure dan menumbuhkan rasa kepercayaan dir gue. Lagi.

Tentunya dengan bantuan pasangan gue saat ini yang berulangkali mengatakan bahwa, " Ini aku, bukan dia. "

Fyi, saat memilih untuk mengakhiri hubungan dengannya, gue sama sekali ngga sedih or nangis kayak yang biasa gue lakuin sebelumnya saat putus sama pacar.
Gue cuma kayak, " eh gue udah putus nih? Hah serius nih gue putus? "

Gatau saat itu gue harus senang, sedih ato kayang

Buat manteman q, kalo kalian mulai ngerasa ada tanda tanda tidak baik dalam hubungan kalian dengan pasangan dan mengarah ke signs of gaslighting, plis mending lu udahin itu hubungan sekarang juga.
Sama sekali udah nggak sehat.

Kamu lebih berharga dari apa yang kamu pikirkan. Kamu berhak dan layak berbahagia dengan atau tanpa dia.

Btw, selamat menunaikan ibadah puasa dari aq yang sedang meminum teh es waw nikmat
Ngga terasa ya lebaran tinggal 29 hari lagi

You May Also Like

17 comments

  1. Bhangkay.... kok ya pengalamanmu mirip ama cerita thread twitter orang-orang yang dapat pacar lewat aplikasi cari jodoh kek tinder tantan. suka ngehina, mara, mukul pas udah jadian karena niat utamanya ya buat dapet ena-ena.

    mau ikutan bersyukur karena lelaki itu sudah dijauhi, tapi takut kualat saya. Ya, setidaknya skrg udah dapat yg jauh lebih baik. iya, kan? asal jangan dipancing-pancing emosinya melalui bantuan Lord Reyhan. Semua org bisa salah paham klo udh menyinggung sang selebtwit kesukaan kita semua.

    ReplyDelete
    Replies
    1. BAANGGG, YA EMG IYAA AKU KENAL DIA DR APP SEMACEM ITU HAHAHAA
      Maaf capslock wkwkwk apa semua lelaki yg nyari jodoh lewat app sejenis itu, kayak gitu semua apa ya

      HAHAHAAHAA tapi maaf aku tetep gabisa untuk menahan rasa kagum sekaligus lof aku ke Lord Reyhan.

      Delete
    2. Kok aku jadi mikir, kayanya cowo2 yg punya akun di app pencarian jodoh gitu, templatenya gitu semua apa yaa

      Delete
    3. Baru tahu kebanyakan fakboi berawal dari aplikasi cari jodoh gitu dan sering dibikin thread. Udah jarang main Twitter sih dan enggak akan nyimak yang semacam itu. :(

      Delete
  2. Selamat puasa lan!

    Wah, horor juga ya itu. Gue jadi mikir apa gue pernah gitu juga ya? Setelah gue inget2 sih kayaknya gue kalo ngeledekin orang "Dasar lo paleojavanicus!" tau deh orangnya paham apa nggak sama ledekan gue. Ckckck.

    Semoga cepet membaik wulan dan gak kepikiran terus ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat puasa jg bang adi~

      Lu kalo ledekin org kyk gitu, orgnya bakal marah tp marahnya delay. Soalnya dia browsing dulu nyari pengertian paleojavanicus.

      Aamiin. Thankyou bg. Kelarin ebooknya donk plishh plishh

      Delete
    2. Nah, jadi ada waktu buat gue kabur deh. Huueuhuehueh.

      Delete
  3. Ini ceritanya pernah dibahas di grup atau baca di Tumblr ya, Lan? Gue lupa. Intinya sih tetap ngeri pas dibaca kedua kalinya. Bisa ya efek hubungan sampai segitunya.

    Gue pernah juga sih marah sama pacar atau jengkel gitu karena hal sepele, tapi setelah baca ini rasanya kok sikap gue masih bisa ditoleransi. Enggak pernah membuat dia rendah diri. Selama ini juga berusaha banget kalau lagi marah mending diam gitu daripada bentak-bentak. Meskipun cewek biasanya selalu kesal pas didiemin. Hahaha. Tapi ya daripada adu bacot kan.

    Semoga psikisnya bisa membaik dan pulih bersama pasangannya yang sekarang, Lan. Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyash, bener. Pernah gue tulis sebelumnya di tumblr wkwk

      Sebenernya ada baiknya jg memilih diam kalo lagi marah bgt. Kayanya nggak salah juga kalo lu milih ngediemin pasangan saat lu kesel.
      Asal nanti setelah keadaan tenang, semua bisa diobrolin baik-baik.

      Aamiin. Makasih kakak yoga~

      Delete
  4. Pertanyaan pertama: Kenapa kalian kalau ketemu malah main game, bukannya ngobrol? Segitu gak adanya yang bisa diobrolin atau gimana?

    Pertanyaan kedua: Dia emang gak punya skill lain selain marah-marah dan ngebentak orang? Ngobrolin yang asik misalnya.

    Eh, ini sih bukan gaslighting, lebih ke psikopat.

    Selamat berbuka puasa lan. Jangan lupa posting chunkybar ke instastori!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah biasanya kalo hari minggu tuh dia ke rumah dari siang sampe sore. Ngobrol banyak di rumah. Kalo malem, baru deh jalan keluar. Kayanya waktu itu udah sama2 capek jd ngga ada lg yg mau diobrolin.
      Mau ngobrolin proyek hambalang jg udah cape bgt:(

      Kayanya ngebentak emg passion dia huhuu

      Ngga suka chunkybar. Aku sukanya bengbeng. Murah.

      Delete
    2. Hah? Gangbang? Astagfirullah...

      Delete
  5. Terima kasih sudah sharing. Yes, jangan takut untuk menyudahi hubungan kalau sudah mengarah ke sana, ---toxic. Gak peduli hubungan sudah lama atau keluarga sudah dekat. Tinggalkan! *hugss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama sama mba indi. Terimakasih sudah membaca.

      Huhuu bener bgtt, untung aku langsung cepat menyudahi toxic relationship itu:')
      *peluk mba indi

      Delete
  6. Laan udah lama aku ga blogwalking dan ini yang pertama dan aku sedih dan kamu harus tanggung jawab karena kamu yang salah. alias

    laan you deserve better from that bastard. syukurlah udah putus, kamu jauh lebih berharga dari pada harus menjadi bahan salah-salahan dia. *sending love

    Terima kasih untuk bisa kuat dan tetap berakal sehat dengan berani mengakhiri hubungan itu yaa. semoga kamu selalu penuh cinta *hugs

    ReplyDelete
    Replies
    1. DIBAAAAAHHHH MAKASIHHH *PELUK DIBAAAAHH

      AQ KANGEN BACOTANMUUUU HUHUUU TIBA TIBA TERINGAT KAMU, TRUS LANGSUNG BALES KOMEN KAMU YG INI
      SEHAT SEHAT SELALU YAAAA🤗🤗

      Delete

Komentarnya ditunggu kakak~