Kok dejavu ya

by - June 24, 2020

Sebelum memutuskan untuk nulis tulisan ini, gue ngebaca lagi postingan terakhir gue di blog ini. Dan ternyata wah cukup relate sama tulisan yg akan gue tulis lagi di sini. 

Dengan masalah yang hampir sama, tapi di kondisi yang berbeda. Kalo kemarin menyangkut dengan hubungan cinta, kali ini enggak.

Jadi, akhir bulan desember kemarin gue udah resign dari kantor lama. Sebelumnya perusahaan gue ini adalah perusahaan yang bergerak di bidang kontruksi dan perdagangan. 

Sebelumnya di bidang kontruksi gue kerja sebagai admin distributor selama 6 taun hhh lama juga ya gue aja kalo pacaran ngga pernah sampe selama itu hhhhh

Gue memutuskan resign di saat gue ditawarkan akan dipindahkan ke kantor pusat. Itu artinya gue harus ngekos, lala lilili. Gue sebenernya mau sih, malah pengen bgt ngerasain jadi anak kos. Tapi ortu ngelarang. Yaudah akhirnya gue resign.

Gue nganggur tuh sampe akhirnya tanggal 9 Juni kemarin, gue ditelpon oleh hrd kantor cabang yanh bergerak di bidang perdagangan. Di deket tempat tinggal gue ada swalayan yang mayan gede di kota gue. 

Gue cukup kenal dengan hrd kantor cabang. Namanya kak asme. Sedangkan hrd kantor pusat, namanya kak maria. 

Gue kenal baik dengan mereka berdua. Karena waktu gue kerja 6 taun sebagai admin distributor, gue sering ke kantor swalayan untuk main ataupun untuk nyelesaikan kerjaan. 
 
Nah tanggal 9 kemarin, gue ditawarin kerja di sana karena admin kantornya akan resign di akhir bulan ini. 

Ternyata oh ternyata, gue ditelpon kak asme atas rekomendasi dari hrd kantor pusat. Karena kak maria sebelumnya udah tau kalo gue pernah jadi admin di distributor. 

Gue seneng bgt lah gila. Akhirnya gue bisa kerja lagi hahaa sumpah nganggur selama 6 bulan bener bener bikin gue stress parah. 

Gue disuruh bikin lamaran hari itu juga, tes, isi data karyawan blablablublu sampai akhirnya bikin absen. 

Senin tanggal 15 Juni kemarin adalah hari pertama gue kerja. Admin kantor swalayan ada 2 orang. Namanya putri dan yuli. Putri beragama muslim dan yuli non muslim. Katanya biar ntar kalo cuti lebaran ato natal bisa gantian gicu.

Yang mau resign adalah putri. Gue mo gantiin putri karena dia mo resign di tanggal 26 Juni nanti. 

So, sebelum dia resign gue udah harus masuk kerja untuk belajar dulu sama putri sampai akhirnya nanti serah terima semuanya ke gue. 

Yodah, gue berangkat tuh di hari senin. Dengan semangat empatlima, gue absen dan masuk ke kantor. Gue kenalan dengan semua karyawan di kantor. Di ruangan gue ada 6 orang. Masing masing bagiannya berbeda. Ada bagian penjualan, pemasaran, pembelian dll.

Hari pertama gue kerja, gue diajarin oleh yuli. Yuli ini orang medan. Orangnya ngegas bgt parah. Gue punya banyak temen orang medan dan ya intonasi mereka rata rata emang langsung ke do tinggi. Jadi gue maklum..

Yang ngga bisa gue maklumin adalah, ketika para supplier datang silih berganti setiap jam dan gue selalu dibentak bentak oleh yuli. Awalnya gue diem aja. Gue nunduk aja. Malu. 

Hari kedua kerja, hal itu terjadi lagi. Gue diajarin dengan cara dibentak lagi di depan orang rame. Di depan supplier dan karyawan lain yang juga kerja di kantor itu. 
Gue malu bgt ya Allah. 

Gue ngga ngelakuin kesalahan apa apa. Gue ngga ada salah input, ngga ada salah bikin laporan ato apa. Dia ngajarin gue, tapi dengan cara yang sangat mempermalukan gue. 

Berbeda dengan cara putri ngajarin gue. Dia baik bgt. Bahkan dia sempat sempatnya nulis catatan di kertas trus dikasih ke gue biar gue inget, katanya. Baik bgt emang. 

Dari hari pertama kerja, gue selalu bawa bekal makan siang dan makan bareng di ruangan kak asme. Sambil makan, gue juga curhat ke beliau tentang perlakuan yuli ke gue. Gue berharap sebagai hrd di kantor cabang, dia bisa lebih bijak mengambil sikap dalam menangani karyawannya. 

Hari ketiga gue kerja, makin parah. Gue masih dibentak, bahkan dimaki maki di depan supplier dan banyak orang. Gue dikatain bodoh, bego hanya karena gue lupa akan suatu hal dan gue nanya ke dia.

Y GMN Y NJINKK GUE KAN BARU 3 HARI DI SINI. NGGA MUNGKIN GUE LANGSUNG HAPAL SEMUANYAAA

Kalo gue diem, gue dimaki maki juga. Dia nyuruh gue nanya nanya ke dia. Ya mau lu apesi kerak jambang!!!

Iyasi, gue emang anak baru di sini. Gue baru 3 hari duduk di sini. Gue masih diajarin sama mereka yang lebih senior dari gue. Ta-tapi ngga gini juga dong cara ngajarinnya. 

Gue ngerasa hal kayak gini sangat tidak etis dilakukan karyawan di lingkungan kerja. Apalagi di depan supplier. Gue pengen nangis. Tapi gue tahan. 

Sambil kerja gue selalu ngelirik liat jam. Berharap cepat pulang. Dari hari pertama kerja, gue selalu pake masker dari pagi sampe pulang. Gue bener bener malu bgt ya allah tiep kali dibentak di depan orang. 

Gue kayak ngga ada harga dirinya. 

Sialnya, gue ngga bisa ngelawan. Gue diem aja saat dia bentak bentak gue. Gue shock, parah. Hati gue langsung mendadak mellow setiap kali dibentak. Gimana mau ngelawan ato maki maki dia balik huhuuu

Tiep pulang kerja gue cerita sama ayah ibu tentang perlakuan yang gue alami di kantor. Tiep pulang kerja, gue jadi lebih menyendiri di kamar. Pengen nangis, tapi gabisa. Dada gue sesak bgt. Kali ini bukan karena behanya kekecilan. 

Kayanya lama lama kerja di kantor, mental gue bisa rusak. Gue tiep malem banyakan bengong di kamar. Mikir kayak, ya allah besok gue dibentak depan orang rame lagi ngga ya?

Kadang gue mikir kayak, gue sebego itu apa ya? 

Baru tiga hari kerja, gue bukannya bahagia malah jadi lebih sering menyendiri di kamar. Gue stress bgt.

Hari keempat gue kerja, dia ngga masuk hahaa gue seneng bgtt. Gue bisa ikut ngobrol dan bercanda bareng sama karyawan di kantor. Itu kayanya cuma hari kerja paling bahagia gue selama di sana. 

Hari kelima kerja, dia masuk. Gue kembali merasa tertekan, gue tetep dimarahin, dimaki maki. Sampe akhirnya, gue inget bgt nih sekitar jam 4 sore gue tinggalin semua kerjaan gue trus gue lari ke kamar mandi. 

Gue pengen nangis dari di kantor tadi, tapi gue malu kalo nangis diliatin banyak orang. 

Di kamar mandi, gue tutup pintu trus nangis. Ya. Akhirnya gue nangis. Dalam pikiran gue saat itu adalah, gue ngga tahan lagi dan beneran pengen resign. Gue jalan ke ruang kak asme, ruang hrd cabang.

Gue nangis di sana. Gue ceritain semuanya. Sore itu juga, kak asme nelpon bu epi, manager accounting yang ada di kantor pusat. Beliau adalah atasan dari admin langsung. Gue gatau apa yang mereka bicarakan. 

Dari perjalanan pulang menuju rumah sampe rumah gue nangis. Gue cerita sama ayah sama ibu juga dalam keadaan nangis kejer. Asli, gue ngga tahan tiap hari dimaki maki. Bahkan dari hari pertama gue kerja. 

Hari pertama gue kerja woyy, gue gatau banyak perihal kerjaan di sana. Even sebelumnya gue pernah jadi admin juga, tapi semuanya beda. Ya jelas bedalah, bidang usahanya beda. Walopun tetep berada di naungan perusahaan yang sama. 

Malam itu, ibu bilang ke gue kalo emang ngga tahan lagi, yaudah besok ibu nemenin gue resign dan pamitan ke kak asme. Sekalian, kata ibu, dia pengen kenalan sama yuli hahaa

Hari keenam gue kerja, hari sabtu, gue ketemu sama pak amin, manager di sana. Pak amin bilang kalo semua keputusan ada di tangan gue. Kalo mau bertahan ya silahkan, kalo enggak ya silahkan urus keperluan resign di ruang hrd. 

Gue ngga tahan lagi. Bener bener pengen resign. Lemah bgt emg gue, baru 5 hari kerja dah resign hhh

Gue sama ibu akhirnya masuk ke ruang hrd. Kak asme yang udah tau semua ceritanya, aliyas yaiyalah wong kemaren sore gue nangis nangisnya di sini wkwk kak asme langsung nelpon bu epi, bu epi marah ditelpon. 
Dia kaget kenapa gue yang baru 5 hari kerja kok udah minta resign?

Ada apa??

Selanjutnya kak asme nelpon kak maria, hrd kantor pusat. Beliau yang rekomendasiin gue untuk jadi pengganti admin di sini. Bener aja, kak maria ngamuk besar. Marah. Marah bener bener marah. 

Ternyata oh ternyata gue adalah korban kelima. Sudah ada 4 orang anak yang diajarin oleh yuli, dan keempat empatnya ngga ada yang tahan karena selalu dibentak depan supplier oleh si yuli. 

Bahkan anak stand, anak kasir juga ngga ada yang mau dipindahkan jadi admin karena mereka tau sikap yuli bagaimana.

Yang gue dengar dari ucapan kak maria saat telponan dengan kak asme adalah ketika dia marah kemudian bilang,

 " Jangan ada yang sok senior di perusahaan ini. Pokoknya hari ini juga, yuli aku kasih sp!! "

Kak asme menyarankan gue untuk tidak resign dulu. Ia menyuruh gue untuk bertahan dulu dan melihat perubahan sikap yuli nanti setelah ia dapat sp dari kantor pusat. 

Yaudah, gue ngga jadi resign hari itu. 

Sampe rumah, ibu nelpon kak maria. Gue terharu bgt saat kak maria bilang kalo dia cuma inget gue disaat admin kantor cabang sedang membutuhkan pengganti admin. Dia bilang dia tau gue, dia tau gimana kemampuan gue selama bekerja 6 taun.

That's why dia langsung nyuruh kak asme nelpon gue dan nawarin posisi itu. 

Selaku hrd cabang, kak asme akhirnya manggil yuli untuk ke ruangannya. Tapi yuli gamau. Akhirnya kak asme nyamperin yuli ke kantor, meminta yuli untuk ke ruangannya segera. 

Yuli yang keras kepala tetap gamau. Yuli minta semuanya dibicarakan saat itu juga. Di depan orang rame. 

Ya, terjadilah. Mereka adu mulut di kantor. Di depan karyawan lainnya. Gue cuma bisa diem. Posisi duduk gue bener bener di tengah yuli dan putri. Gue degdegan bgt. 

Kelakuan yuli bener bener parah. Dia sama sekali nggak menghargai kak asme. Sampai akhirnya pak amin datang, dan mereka masuk ke ruangan pak amin. 

Siangnya, gue makan siang di ruangan kak asme. Ketika lagi asyik makan, gue dan kak asme ketawa saat melihat email yang masuk di layar komputer kak asme. Email dari kak maria. 
Isinya, 

Dear asme
Berikut saya lampirkan surat peringatan atas nama Yuliana (si sok senior)

Hahahaa gue ketawa donkkk. That ((si sok senior))

Siang harinya, yuli kaget ketika ngeliat email masuk ke komputernya. Dia bener bener kaget. 

" ih kok aku dapat sp sih? Aku ngelakuin apasih emangnya, kok aku di sp "

Gue yg duduk di sebelah dia diem doang hahaa
Di sp itu, keterangan yang gue baca adalah dia ngelakuin kesalahan atas attitudenya dalam bekerja. 

Yash.

Sejak hari itu yuli sama sekali ngga ngomong sama gue. Ngga ngajarin gue lagi. Tapi masih ada putri yang bisa ngajarin gue. 
Nah anehnya, sejak hari itu putri juga ikut ikutan diemin gue donkk hahaha kacau. 

Gue banyakan diem bengong. Sementara mereka sibuk dgn kerjaan masing masing. Gue nanya gue harus ngerjain apa ke putri, malah dicuekin. 

Sambil kerja gue sering disindir sindir oleh yuli. Gue tetep diem aja. 

Gue cerita lagi ke kak asme di jam makan siang tentang perubahan mereka berdua. Kalo gini, gue mo belajar apa dong dari mereka. 

Kak asme selalu bilang, sabar dulu ya

Sampe akhirnya hari senin kemarin, sepulang kerja gue ngomong ke ibu dan udah bener bener ngga tahan lagi. Gue pengen resign. Ngga ada yang berubah dari yuli setelah dia dapat sp. 

Of course, dia pasti bakal jadi marah sama gue hhaha

Malem itu ibu nyuruh gue untuk cerita dan pamit resign ke kak maria terlebih dahulu. Karena bagaimanapun, kak maria adalah orang yang udah mempercayai gue untuk menggantikan posisi admin.

Kak maria ngebales chat gue dengan baik. Gue cerita semuanya. SEMUANYA.
Kak maria bener bener kaget. Kebanyakan dia ngerespon dgn kalimat, " astaga, ya ampun... "

Kak maria bener bener ngga nyangka kalo kejadian seperti ini akan terjadi di gue. Kak maria juga meminta gue untuk bertahan sebulan dulu. Gue kekeuh bilang ngga bisa. Gue mau resign. Udah bulat. 

Gue juga bilang terimakasih ke beliau sekaligus meminta maaf karena belum bisa jadi orang yang ia percayai untuk berada di posisi itu. Gue belum bisa. Mungkin mental gue belum kuat untuk berhadapan dgn situasi seperti itu.

Gue bukan anak mamah yg ngga pernah dimarahin. Big no!
Gue sering kok dimarahin kalo di rumah, sering bgt. Tapi ngga pernah dimaki maki pake ucapan ngga baik dan di depan orang banyak. 

Ngga pernah sama sekali. 

Kak maria akhirnya menerima keputusan resign gue. Itu artinya, besok gue akan memberikan surat pengunduran diri ke kak asme, hrd kantor cabang. Agar nanti ia kirim ke kak maria via email.





Kak maria bener bener baik bgt parah. Beliau juga orang medan, tapi kalo ngobrol ke gue intonasinya selalu lembut. 

Gue sempat pengen mewek saat chatingan sama kak maria dan pamitan ingin resign.

Paginya di hari selasa, gue datang ke kantor. Membawa surat resign dan menemui kak asme. 

Kenapa gue bilang tulisan ini sedikit mirip dengan postingan sebelum ini? Ya karena permasalahan yang gue hadapi hampir mirip. 

Dibentak bentak, dimaki maki depan umum, depan orang rame. Dikata katain dgn ucapan yang sangat tidak pantas diucapkan ke siapapun. 

Ya allah, lama lama gue ngalamin hal kayak gini bisa bisa gue stres kayanya. Batin gue bener bener tertekan. 

Alhamdulillah sekarang gue bisa menjauh dari hubungan dan rekan kerja toxic tersebut. 

So yeah, dunia pengangguran, i'm back!!!

You May Also Like

11 comments

  1. Emang selama 6 bulan itu enggak ada kerjaan sama sekali, Lan? Gue kayaknya dulu paling lama betul-betul enggak ada pemasukan itu sekitar 10 bulan. Meski waktu itu sembari kuliah, ya hampa parah rasanya hidup. Haha. Setelah itu mulai jadi pegawai lepas yang alhamdulillah tiap bulan ada aja tawaran kerja. Entah itu pekerjaan umum yang dibayarnya per proyek dalam jangka waktu tertentu, ataupun yang berkaitan dengan dunia kepenulisan--kerja sama bayarannya per tulisan. Jadi ya, enggak nganggur bangetlah. Eh, sialnya sejak pandemi ini mulai kacau lagi keuangan pas Maret-Mei. Syukur banget bulan ini ada pemasukan.

    Kok cara pelatihan karyawan barunya berasa ikut ospek yang keji, sih? Segitunya amat senioritasnya. Kalau soal bentak-bentak, gue jadi ingat punya pengalaman kerja jadi kasir di suatu supermarket selama dua hari.

    Mirip bangetlah ada yang songong begitu. Mau tukar uang kembalian aja harus diomel-omelin dulu, entah bagian mana salahnya. Gajinya enggak seberapa, tapi selama dua hari kerja itu malah ngebatin. Stres. Berasa enggak berguna. Saking marahnya sama diri sendiri dan orang itu, gue pun cabut tanpa pamitan. Mumpung masih masa pelatihan juga sih, belum tanda tangan kontrak. Haha. Suram juga kalau diingat-ingat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enam bulan itu kebetulan jg gue lagi sibuk sibuknya bantu acara kakak yg mau nikahan. Setelah nikahan kelar, gue mau ngelamar kerja eeh muncul pandemi ini wkwk

      Wahh lu ena bgt, itu mah nganggur yg ngga nganggur hahaa alhamdulillah ya bulan ini lu ada pemasukan lagi, Yogs.

      Hahaha gatau lagi tuh orang, udah sakit kali ya. Sebegitunya menjunjung kesenioritasannya.

      Hahahaa samaa. Kemarin trainingnya 3 bulan, trus kontrak setaun. Tapi apaan, baru seminggu kerja gue udah ngga tahan.

      Btw, lu waktu diomelin gitu ngga bales omelin balik yogs?

      Delete
  2. Itu semua nama asli Lan?

    Wah gokil sih si Yuli. Anak bupati apa gimana dia? Songong amat gue pikir-pikir. Btw, HRD-nya baik banget ya. Ada karyawan tingkah lakunya gitu masih ngalah aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes, nama asli hahaa kayanya tulisan gue di blog selalu pake nama asli rih. Bodoamat si kalo tiba tiba salah satu dr mereka ada yg baca tulisan ini hahaa kalo pake nama samaran, kadang gue suka lupa nama aslinya siapa hahahahaa

      Dia anak dajjal sepertinya wqwq

      Hrdnya mungkin ngerasa kalo yuli adalah senior dan kalo yuli dipecat, mungkin bakalan susah ngerekrut orang baru lagi yg bisa tau semuanya kayak yuli.

      Gitu kali ya rih wkwk

      Delete
    2. Wahhh hahaha gokil juga. xD
      Iya juga sih masuk akal kalo bakal lupa pake nama samaran.

      (((anak dajjal)))

      Delete
  3. WULAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAN.

    welkam to the pengangguran pengangguran kleb!

    ReplyDelete
    Replies
    1. AAAAAAA MAYAAAANGG AIMISYU SOMAAACCCC

      Wkwkwkwk ayee ayeee pengangguran yuhuuuuu

      Delete
  4. "Dada gue sesak bgt. Kali ini bukan karena behanya kekecilan."

    Lan.. Lan.. bapak lo baca Laan...!

    Di dunia kerja hal begini tuh kayaknya sering terjadi, gue pernah ngalamin juga. Bangsat emang yah..

    Kirimin nomor telepon si Yuli sini!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkakakakakaaa teleq u

      Bikin trit dong kalo gitu. Aq penasaran ingin membaca.

      MODUS LU KEBACA YAN YAAANNN

      Delete
  5. Sejak lulus kuliah belum pernah nganggur lama. ALhamdulillah sebelum wisuda udah mulai kerja walau gaji seadanya. Soal perlakuan masih bisa lah diakalin.

    Semangat ya, rah.

    ReplyDelete

Komentarnya ditunggu kakak~